Monday, February 28, 2011

Crew Blog: Langkah Baru

Kalah bukanlah satu perkara yang seronok diceritakan. Aku dipintas dengan mudah oleh kereta yang sama dan ia lebih laju 2 atau 3 kali dari aku.




Kereta aku pun dah tak sihat, leaking sana sini, gearbox pun dah bermasalah. Lepas berbincang dengan lecturer aku, aku merancang nak overhaul je. Tapi bile kire balik, overhaul RM2000, itupun belum masuk gearbox aku. Aku survey2 enjin kedai potong, ade enjin 4g91, Misubishi twin cam nak dijual dengan gearbox dan segala meter dan dashboard cuma RM2500. Aku kemudia membuat keputusan untuk menukar enjin di kolej aku sendiri dibantu oleh lecturer aku. 3 hari kemudian kereta aku dilengkapi dengan suspension dari Mistubishi, dashboard Lancer, gear automatik 4 kelajuan dan enjin DOHC. Masa tu betapa bangganya aku bile tengok enjin twincam dengan tulisan Mitsubishi dalam engine bay aku.


Auto? Kenapa aku pakai auto lagi? Tak tukar je manual? Masa tu aku fikir aku selalu je ulang alik jalan jauh2 redah jem. Jadi tak sesuai la kalau manual, lagipun aku nak sorok perangai sebenar aku memandu dari mak aku. Depan parent aku, baik je aku bawak, takkan tibe2 tukar manual, memang sah dia bajet aku berlumba.


Enjin tu adalah enjin tahun 1992 dan ia sangat lancar untuk enjin setua itu. 140Kmj kini lebih tenang dan kali pertama aku tak sedar pun aku dah pergi selaju tu. Tapi ada masalah, ekzos lama aku macam tak boleh terima angin dari enjin tu. Mana taknya, dulu 89hp sekarang 115hp, jadi aku pun ke kedai ekzos dan mula cari ekzos yang baik tapi tak bising sebab aku tak suka bising2 lagipun kereta auto.


Enjin dan ekzos baru. Perjalanan aku ke kolej kini lebih menarik. Tapi ada satu masalah di situ. Aku rasa aku semakin perlahan di selekoh. Memang enjin ni bagus, aku laju di jalan lurus, tapi aku banyak menekan pedal brek di selekoh. Bermakna aku masih mengambil selekoh selaju kereta aku dengan enjin yang lama. Walaupun aku ada enjin baru tapi ini tak membantu aku di selekoh. Perlu ke aku tukar tayar? Tayar 16 inci agak mahal dah aku memikirkan untuk tukar kembali ke rim 15inci di mana tayar lebih murah. Waktu itu hanya itulah yang bermain di fikiran aku.

0 comments:

Post a Comment

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger