Wednesday, April 27, 2011

Crew Blog: Memahami konsep kuasa




Aku masih di sini! Ye dan masih dengan kawan yang bercakap pasal kereta. Di hari minggu aku biasanya bersama mereka. Kami tak sentiasa ada rancangan yang menarik tapi sentiasa mendapat masa yang terbaik untuk diri kami. Kami berkumpul dalam kumpulan kecil dan masing-masing mengajak kawan masing2. Keresonokan bermula dan bertambah setiap masa. Bagi sesetengah orang, apa yang kami buat adalah berlumba, tapi itu bukanlah apa yang kami fikirkan. Kami memandu dengan cara sendiri dan berseronok dengan kereta masing-masing dan kawan yang lain. Dan nasihat aku.. tolong! Jangan buat bende macam tu atas jalan. Sebenarnya apa yang orang muda macam kami buat agak merbahaya! Dengan pedal ditekan macam esok takde lagi, kami bergurau senda tanpa terfikir bahaya hanya beberapa inci dari kami! Tapi itulah yang kami lakukan.

Lebuhraya dan selekoh tajam adalah satu perkara yang berbeza. Sekali lagi aku sedar yang jentera aku tidak cukup baik. Kali ni, di atas lebuhraya atau highway. Kenapa aku boleh ikut mereka di jalan kecil dengan selekoh tajam tapi aku tak boleh rapat bila sampai ke highway? Menyelit dan memandu di jalan lurus lebih mudah tapi ia sesuatu yang kereta aku tak boleh buat.

Kembali pada setup kereta aku, ia adalah transmisi automatik. 4 kelajuan dengan enjin 1.5 liter DOHC dan 115hp. Ramai yang tanye, kenapa auto? Satu-satunya transmisi yang mak ayah aku benarkan untuk digunakan jadi aku taklah disaspek berlumba. Gear auto dicipta untuk kehidupan bandar, dan untuk bersenang-senang di lebuhraya, tapi aku gunakan untuk belasah selekoh laju2 dan mengejar orang di highway. Jadi aku tak menggunakan gearbox tu ke jalan yang sepatutnya. Ok, lupekan pasal gearbox, enjin aku... enjin aku tak cukup power! Kenape? Sekurang-kurangnye 115bhp tu cukup utk highway!

Sekali lagi aku mintak nasihat kawan2 yang lagi arif, sorang2 aku interview, macam2 jawapan aku dapat. Dengan nasihat seseorang yang aku rasa boleh percaya, aku buat balik piping ekzos, masih ikut bentuk asal cuma diameter dibersarkan sikit je. Catalytic converter yang dah lama pun ditukar dgn baru, RM800 melayang ke ekzos sistem. Air filter pun diupgrade dgn HKS hybrid drop in. Nape drop in? Orang kata kalau intake standard pakai drop in je, bukan banyak pun angin boleh masuk dalam enjin nanti.

Dengan setup baru kete aku, aku pun cuba la merayau ke highway. Tapi rasa macam makin teruk je, macam sebu semacam. Bila tukar gear je rasa tak tak best. Lagi tak seronok bile lepas tol, dulu sampai menjerit2 tayar aku kalau tekan mengejut... Jauh aku berjalan kecewa tibe2 aku nampak 2 bijik kereta, evo7 dan evo3 macam laju je potong aku, aku pun try la ikut. Aku tekan la sampai meraung2 ekzos tu. Tapi aku perasan bile lepas RPM 4500 je ade power yang tolak kete aku. Jauh sikit aku kene la tinggal dgn evo tu, tapi aku cuba perlahankan kereta aku, dan aku tekan balik pedal minyak tu dan sekali lagi macam ade sesuatu menolak aku lepas RPM 4500! Aku pun mula seronok dan cuba buat kesimpulan di mana torque aku telah dikorbankan untuk mendapatkan respon pada rev lebih tinggi. Mungkin bukan bertambah laju tapi lebih responsive untuk kegunaan aku.

0 comments:

Post a Comment

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger