Sunday, October 24, 2010

20-10-2010 bukit putus



Lokasi: Bukit Putus, Negeri Sembilan
Tarikh: 20-10-2010
Tujuan: Mengumpul data
Waktu mula : 3.45pm
Waktu tamat : 4.35pm




1.40pm
Kami memulakan perjalanan dari KLIUC bangi. Yang turut serta adalah Hilmi, Hibat, Boy, Areen, Danial, dan Haziq. 3 kereta terlibat iaitu milik Hilmi (proton wira), Danial (proton iswara) dan Hibat (hyundai i10).

Kami memulakan perjalanan dengan menggunakana lebuhraya LEKAS, konvoi dipimpin oleh Hibat dan diawasi oleh Hilmi dari belakang. Jumlah tol adalah RM1.00 untuk tol pertama dari kajang, tol kedua RM1.10, tol ketiga RM 2.90 dan tol keempat RM1.90.

2.16pm
Kami tiba di kaki bukit putus, dengan keadaan hujan renyai dan jalan basah. Konvoi masih dipimpin oleh Hibat yang memandu Hyundai i10 meredah hujan dengan kelajuan sederhana.

Lebih kurang jam 2.22pm, di selekoh ke 6 selepas mengikut peta kami, kelihatan Hibat hilang kawalan, diikuti Danial yang memandu Proton Saga. Kereta hibat berpusing 180 darjah setelah tergelincir ke kanan dan ke kiri. Tiada kemalangan berlaku walaupun kereta Danial yang juga hilang kawalan nyaris melanggar kereta kepunyaan Hibat. Perjalanan diteruskan dengan lebih berhati-hati ke perhentian Ulu bendul untuk berehat. Permukaan jalan sangat licin, setiap selekoh proses oversteer berlaku apabila pedal minyak ditekan.


2.27pm
Kami tiba di perhentian Ulu bendul untuk merancang aktiviti kami. Sebelum itu kami memeriksa kenderaan masing-masing, Hibat kelihatan tidak selesa dengan keadaan tayarnya yang agak nipis dan bercadang menukar kereta di rumahnya yang terletak di Senawang.


3.30pm
Hibat tiba dengan Perodua Viva yang keadaan tayarnya lebih meyakinkan. Perancangan dibuat, 2 kamera, kamera pertama akan diletakkan di dalam kereta Hilmi dan video diambil sepanjang perjalanan bukit putus. Tugas Danial pula adalah untuk mengambil gambar dengan lebih jelas. dan Hibat untuk mendapatkan bentuk permukaan jalan.

3.45pm
Aktiviti dimulakan oleh Hilmi dengan bantuan Areen sebagai co-pilot, video diambil dengan kelajuan 40-60kmj kerana jalan basah. Walaupun dengan kelajuan berkenaan, oversteer masih berlaku.

Hilmi melakukan pusingan sekali pergi dan balik, manakala Hibat dibantu Boy, melakukan 2 kali pusingan pergi dan balik. Danial dan co-pilot Haziq, juga melakukan 1 pusingan pergi balik. Aktiviti ditamatkan pada pukul 4.35pm kerana memori kamera kami telah penuh.

4.35pm
Kami mengumpulkan data kami di Mcdonald Senawang dan berkongsi pengalaman masing-masing. Kelihatan masih banyak kelemahan dan mungkin satu lagi sesi seakan ini akan dibuat di tempat yang sama. Sesi seterusnya adalah di bahagian lain pada bulan November.



Nota:
Selekoh tajam bukanlah sesuatu yang sangat menakutkan di bukit putus, tapi yang lebih menakutkan adalah permukaannya ketika jalan basah. Terdapat beberapa jalan di selekoh tertentu yang membuatkan kami hilang kawalan tanpa diduga walaupun dengan halaju yang sepatutnya stabil bagi kami.



Disediakan oleh:
Hilmi
Konmei Institution





0 comments:

Post a Comment

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More

 
Powered by Blogger